Dalam buku yang aslinya berjudul “The Spektakular Achievements of Propaganda” ini pembaca akan dihadirkan tentang sejarah bagaimana sebuah media, khususnya media massa digunakan untuk mengatur, melawan, dan menguasai opini publik. Seperti yang terjadi pada saat pemerintahan Adolf Hiltler, ia menggunakan media sebagai alat untuk propaganda pada perang dunia dua. Lalu Presiden Amerika seperti W. Wilson yang menggunakan media untuk memenangkan pemilihan umum pada tahun 1916, dan George Bush yang menggunakan media sebagai alat untuk menggiring opini untuk menutupi kegagalan dia dalam menangani masalah pendidikan, kemiskinan, hutang negara. Serta masih banyak contoh lain di dalam buku ini.

Buku ini juga mengahadirkan analisis-analisis tentang bagaimana media bekerja untuk sebuah kepentingan politik tertentu. Dalam buku ini disebutkan bahwa para penguasa membangun propaganda lewat media massa untuk menggiring opini publik dan membangun sebuah citra. Karena siapa yang dapat membangun sebuah citra, maka ia akan mendapatkan legitimasi dan kepercayaan publik untuk melakukan segala kepentingan-kepentingannya.  Padahal kepentingannya tersebut terkadang kontraduktif dengan kepentingan publik. Tetapi, karena media memolesnya dengan apik  membuat kepentingan yang kontraproduktif tersebut menjadi bias di masyarakat.

Buku ini membeberkan kepada pembaca bahwa informasi-informasi yang dihadirkan oleh media massa tidak lain adalah hasil dari para awak petugas media di meja-meja redaksi. Disitulah dimana informasi diatur sebelum disebarkan kepada khalayak ramai. Walaupun mereka mengerjakannya dengan teknik-teknik jurnalistik, tetapi yang mereka tulis belum tentu adalah sebuah fakta yang sebenarnya. Karena terkadang dalam sebuah informasi yang disebarkan selalu saja ada fakta yang tidak diungkap, kejadian yang tidak ditulis atau kebenaran yang disembunyikan.

Karena sebuah media massa dapat dijadikan sebagai alat pengontrol kebenaran, apa yang dikatakan media massa maka dapat menggiring opini publik untuk dapat mempercayainya. Karena dalam sebuah sistem demokrasi opini publik adalah hal yang sangat penting. Hal inilah yang menjadikan para penguasa atau pemangku kebijakan berlomba-lomba dalam menguasai industri media massa.

Walaupun buku ini hanya memiliki tebal halaman sebanyak 50 halaman tetapi isi yang dihadirkan buku ini sangat bermutu dan berbobot apalagi bukunya ditulis oleh Noam Chamsky, seorang yang dikenal karena pemikirannya yang independen dengan analisis-analisis yang tajam, walaupun mungkin bahasa yang digunakan dalam buku ini sedikit sulit untuk dipahami, dan juga banyak istilah yang susah dimengerti tetapi secara keseluruhan buku ini sangat cocok untuk kalian yang suka dengan kajian atau isu-isu media dan politik.

(Fahmi Labibinajib/Fatsun)

0 Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.